Bagian Utama Roda Sepeda Motor

Monday, January 2nd, 2017 - Chasis/Body, Sepeda Motor

Bagian utama roda sepeda motor seperti ban, pelg dan jari-jari roda memiliki peranan penting pada sepeda motor. Roda adalah sebagai penunjang sepeda motor untuk berjalan. Terutama roda belakang adalah sebagai tenaga penggerak sepeda motor yang didapat dari tenaga mesin. Roda juga berfungsi untuk menerima berat dan semua beban (gaya) yang ditimbulkan oleh kondisi jalan. Oleh Karen aitu roda dituntut harus :

  • Kuat dan ringan
  • Dapat memindahkan panas dengan baik (gesekan ban)
  • Perawatan mudah

    Bagian Utama Roda Sepeda Motor,roda sepeda motor,gambar roda sepeda motor,roda gigi sepeda motor,diameter roda sepeda motor,roda pada sepeda motor,artikel roda sepeda motor,definisi roda sepeda motor,gear roda sepeda motor,pembongkaran roda sepeda motor,spesifikasi roda sepeda motor,cara merawat roda sepeda motor,fungsi bearing roda sepeda motor,roda dan rantai sepeda motor,komponen roda sepeda motor,pengertian roda sepeda motor,fungsi roda sepeda motor,ukuran roda sepeda motor,sistem roda sepeda motor,bagian roda sepeda motor,materi roda sepeda motor,kunci roda sepeda motor,as roda sepeda motor,sepeda motor roda 4 atv,sepeda motor roda empat atv,as roda belakang sepeda motor,aturan sepeda motor roda 3,apa fungsi roda sepeda motor,harga sepeda motor roda 4 atv

    Gambar 1. Konstruksi Roda

Bagian Utama Roda Sepeda Motor

1. Jari-Jari Roda Sepeda Motor

Jari-jari roda sepeda motor berfungsi sebagai penghubung tromol roda dengan peleknya. Jari-jari juga sebagai penyangga berat dari sepeda motor dan sekaligus sebagai penyerap getaran / goncangan dari kondisi jalan. Bentuk jari-jari terpasang pada sepeda motor di Indonesia dapat dibedakan bentuknya antara luar dan dalam.

Posisi jari luar dan dalam pada hub

Gambar 2. Posisi jari luar dan dalam pada hub

Secara visual jari-jari luar dan dalam dapat dibedakan dari besarnya sudut kebengkokan dari ujung jari-jari yang mengikat pada hub seperti terlihat pada gambar di bawah ini

Bentuk jari-jari roda motor

Gambar 3. Bentuk jari-jari roda

  • Bentuk jari-jari luar dengan mempunyai kebengkokan kurang dari 90º atau mempunyai jarak antara kepala dengan kebengkokan lebih panjang
  • Bentuk jari-jari dalam dengan mempunyai kebengkokan lebih dari 90º atau mempunyai jarak antara kepala dengan kebengkokan lebih pendek

Merakit Jari-jari Roda Sepeda Motor

Merakit jari-jari ke tromol maupun ke pelek ada perbedaan pola anyaman untuk jenis rem tromol maupun rem cakram.

  1. Jenis rem tromol
    Susunan jari-jari pada jenis tromol

    Gambar 4. Susunan jari-jari pada jenis tromol.

    Pola 4H.3R Artinya : 4 lubang pada hub dan 3 lubang pada Rim

  2. Jenis rem cakram
    Susunan jari-jari pada jenis cakram

    Gambar 5. Susunan jari-jari pada jenis cakram.

    Pola 6H.3R Artinya : 6 lubang pad ahub dan 3 lubang pada rim

Keterangan anyaman jari-jari roda

  • Pola anyaman adalah persilangan antara jari-jari luar dan dalam
  • Jari-jari luar mengarah searah putaran jarum jam
  • Jari-jari dalam mengarah berlawanan dari putaran jarum jam

2. Pelek Roda Sepeda Motor

Pada pelek sedemikian kuat agar dapat mengatasi keolengan dan kebengkokan. Disamping itu mempunyai bentuk yang memungkinkan ban luar dan ban dalam dapat dipasangkan secara sempurma.

Jenis Pelek Menurut Bahannya :

  1. Pelek biasa (besi)
    Pelek ini dibuat dari baja yang dipres (dari lembaran baja yang digulung dan dipres) Sifat-sifatnya :
    – Daya tahan pemakaian tinggi
    – Murah

    Pelek jenis Plat Press

    Gambar 6. Pelek jenis Plat Press

  2. Pelek alumunium paduan
    Bentuk pada umummnya mirip dengan pelek plat press biasa namun yang membedakan adalah bahan pembuataannya karena kebanyakan pelek jenis ini dibuat dari paduan alumunium dam magnesium.
    Sifat-sifatnya :
    – Ringan, dapat memberikan kenyamanan pada kendaraan
    – Awet karena tidak etrjadi korosi
  3. Pelek besi tuang
    Pelek jenis ini, jari-jari menyatu sekaligus dengan hubnya. Tipe ini umumnya disebut juga “light alloy disk wheel”. Kekakuan dan kekuatannya sama dengan model yang lain. Kelebihan model ini adalah tindakan penyetelan untuk kelurusan roda/balancing tidak diperlukan.Biasanya digunakan pada sepeda motor besar dan motor-motor sport

    Pelek besi tuang

    Gambar 7. Pelek besi tuang

Jenis Pelek Menurut Ban Yang Dipakai

  1. Dengan ban dalam (Tube type)
    Pelek yang menggunakan ban dalam

    Gambar 8. Pelek yang menggunakan ban dalam

    Ciri-ciri :
    – Pentil / katup jadi satu dengan ban dalam
    – Terdapat lubang untuk jari-jari
    – Tidak terdapat Hump (bukit pengaman)
    – Pelek belah (Vespa)

  2. Tanpa ban dalam (Tubeless)
    Pelek tidak menggunakan ban dalam

    Gambar 9. Pelek tidak menggunakan ban dalam

    Ciri-ciri :
    – Pentil melekat pad apelek
    – Tidak ada lubang (jari-jari)
    – Dilengkapi Hump.

Ukuran Pelek

  1. 1.25 – 17
    Artinya :
    1.25 = Lebar pelek (inci)
    17 = Diameter pelek (inci)
  2. 1.40 x 18 – F
    Artinya :
    1.40 = Lebar pelek (inci)
    18 = Diameter pelek (inci)
    F = Front (untuk depan)
  3. 1.60 – 18 – R
    Artinya :
    1.60 = Lebar pelek (inci)
    19 = Diameter pelek (inci)
    R = Rear (untuk belakang)

Dalam pemakaiannya, roda termasuk pelek akan mengalami perubahan bentuk akibat kondisi jalan yang tidak selalu rata, sehingga roda termasuk pelek harus diperiksa pada periode tertentu jika dirasa ada permasalahan dalam pengendaraan dengan cara memeriksa keolengannya. Keolengan pelek maksimal yang di ijinkan adalah arah : Radial : 1,0 mm ,Aksial : 1,0 mm.

Pemeriksaan Keolengan

Gambar 10. Pemeriksaan keolengan

3. Ban Roda Sepeda Motor

Sebagai salah satu komponen kendaraan sepedamotor, ban merupakan komponen yang sangat penting bagi keamanan dan kenyaman serta menjaga perfomansi kendaraan ketika melaju di jalanan

Fungsi dan Tuntunan Ban

Ban merupakan bagian dari kendaraan yang langsung berhubunan dengan jalan. Berfungsi untuk menjamin kendaraan berjalan nyaman dan aman dengan mengurangi hambatan-hambatan gelinding roda. Oleh karena itu banyak sekali tuntutan-tuntutan yang harus dipenuhi oleh ban :

Tuntutan dasar (utama) dari ban

Kemampuan ban menahan berat

Gambar 11. Kemampuan ban menahan berat

  1. Mampu menahan berat kendaraan dan muatan (arah atas dan bawah)
  2. Mampu menahan gaya (dorongan) dari samping kiri dan kanan.
    Contoh : saat belok, zig zag

    Kemampuan ban menahan gaya dorong samping

    Gambar 12. Kemampuan ban menahan gaya dorong samping

  3. Mampu menahan gaya memanjang
    Contoh : saat pengereman dan akselerasi

    Kemampuan ban menahan gaya memanjang

    Gambar 13. Kemampuan ban menahan gaya memanjang

Tuntutan lain dari ban :

  • Kemampuan traksi (cengkeram) besar
  • Tahanan gelinding kecil
  • Dapat meredam geratan

Macam-macam Ban

Secara umum ban yang banyak digunakan oleh sepeda motor mempunyai 2 macam, yaitu

  1. Tube type yaitu tipe ban yang menggunakan ban dalam pemakaiannya
    Ban dengan ban dalam (tube type)

    Gambar 14. Ban dengan ban dalam (tube type)

    Ciri ban yang menggunakan ban dalam adalah mempunyai konstruksi tipe pentil melekat pada ban dalam dan ban akan bocor bila  terkena paku

  2. tubeless yaitu tipe ban yang tidak menggunakan ban dalam pemakaiannya
    Ban tanpa ban dalam (tubeless)

    Gambar 15. Ban tanpa ban dalam (tubeless)

    Ciri tipe ban tubeless yaitu mempunyai kode tubelles. Pentil melekat pada pelek, jika kena paku tidak langsung kemps (bocor ), sehingga relatif lebih aman

Kami harap informasi tentang “Bagian Utama Roda Sepeda Motor” mudah dipahami.