Ban Sepeda Motor

Monday, January 30th, 2017 - Chasis/Body, Sepeda Motor

Memahami Ban Sepeda Motor

Ban merupakan bagian dari kendaraan yang langsung berhubunan dengan jalan. Berfungsi untuk menjamin kendaraan berjalan nyaman dan aman dengan mengurangi hambatan-hambatan gelinding roda. Oleh karena itu banyak sekali tuntutan-tuntutan yang harus dipenuhi oleh ban sepeda motor.

Twi (Tread Wear Indicators) Pada Ban Sepeda Motor

Twi adalah tanda atau indicator yang dipakai untuk menentukan tingkat keausan telapak ban. Tinggi TWI umumnya 1 s.d 1,5 mm diukur dari dasar telapak tangan.

Tanda TWI ban sepeda motor,ban sepeda motor,ban sepeda motor yang bagus,ban sepeda motor ring 13,ban sepeda motor michelin,ban sepeda motor tubeless,ban sepeda motor terbaik,ban sepeda motor mizzle,ban sepeda motor yang paling bagus,ban sepeda motor yg bagus,ban sepeda motor murah surabaya,ban sepeda motor berkualitas,ban sepeda motor maxxis,ban sepeda motor ring 18,ban sepeda motor ukuran 215,ban sepeda motor merk dunlop,ban sepeda motor blackstone,ban sepeda motor aspira,ban sepeda motor ring 14,ban sepeda motor duro,ban sepeda motor fdr,ban sepeda motor irc,ban sepeda motor anti bocor,ban sepeda motor anti slip,ban sepeda motor anti selip,harga ban sepeda motor area surabaya,artikel ban sepeda motor,agen ban sepeda motor jawa tengah,alur ban sepeda motor,arti ukuran ban sepeda motor,alat pelepas ban sepeda motor,isi angin ban sepeda motor,harga alat pembuka ban sepeda motor,harga alat vulkanisir ban sepeda motor,harga ban sepeda motor aspira,ban sepeda motor yang awet,harga ban sepeda motor ahm,daftar harga ban sepeda motor aspira,cara merawat ban sepeda motor agar awet,agen ban sepeda motor,merk ban sepeda motor yang awet

Gambar 1. Tanda TWI ban

Gantilah ban sepeda motor apabila tanda keausan “∆” atau ditulis TWI sudah dicapai oleh kondisi keausan ban.
Kedalaman minimum kembang ban : 1 mm

Tanda Keausan Ban

Gambar 2. Tanda Keausan Ban

Pola Pada Kembang Ban Sepeda Motor

Bentuk kembang ban sepeda motor adalah pola yang terdapat pada telapak ban, ada bermacam-macam kembang ban, antara lain :

  1. Pola Rib
    Tekture dengan pola alur sejajar tegak-lurus. sepanjang lingkaran. Dengan tekture ini, stabilitas pengendalian lebih baik, mengurangi bahaya selip dan dipakai pada roda depan

    Ban pola Rib

    Gambar 3. Ban pola Rib

    Sifat-sifat ban pola rib :
    – Getaran dan suara ban halus
    – Tahanan gelinding kecil
    – Kemampuan pada tikungan dan pengereman bagus
    – Stabilitas pengendalian baik

  2. Pola Blok
    Pola jenis ini berbentuk segi empat yang sama (block), pola ini mempunyai daya cengkeraman roda lebih kuat, tahan terhadap gaya selip, dan banyak di pakai pada sepeda motor “off road” Pola dengan blok besar, dipakai pada ban depan dan pola dengan blok kecil, dipakai pada roda belakang

    Ban pola blok

    Gambar 4. Ban pola blok

    Sifat-sifat ban pola blok :
    – Daya cengkeram dan kemampuan ditikungan baik
    – Tahan slip diatas jalan basah
    – Pengereman diatas jalan aspal baik

  3. Pola Lug
    Pola jenis ini memiliki alur dengan garis melintang dengan tujuan menambah gaya dorong dan kebanyakan dipakai pada roda belakang.

    Ban pola Lug

    Gambar 5. Ban pola Lug

    Sifat-sifat ban pola lug :
    – Tidak mudah slip
    – Daya cengkeram (traksi) baik
    – Timbul suara gaduh

  4. Pola Rib-Lug
    Pola ini adalah kombinasi dari pola Rib, dan pola Lug,tetapi jika pola rib lebih dominan, dipakai pada ban depan sepeda motor . Dan untuk pola Lug yang lebih dominan dipakai pada ban belakang.

    Pola Rib-Lug

    Gambar 6. Ban Pola Rib-Lug

Tekanan Ban Sepeda Motor

Tekanan ban sepeda motor sangat penting untuk diperhatikan, karena hal ini akan menentukan kenyamanan dan keamanan berkendaraan. Besarnya tekanan ban sepeda motor biasanya tercantum pada kendaraan (tekanan ban yang dianjurkan). Besar kecilnya tekanan ban akan berdampak seperti ilustrasi dibawah ini.

Tekanan ban terlalu tinggi

Gambar 7. Tekanan ban terlalu tinggi

Jika tekanan ban terlalu tinggi, maka mudah terjadi slip, keausan bagian tengah ban besar, daya dorong berkurang, kenyaman juga berkurang

Tekanan Ban kurang

Gambar 8. Tekanan Ban kurang

Jika tekanan ban sepeda motor kurang, maka mudah slip, keausan besar dan tidak merata, tahan gelinding besar, ban menjadi cepat panas sehingga dalam kondisi ekstrim ban sepeda motor dapat terkelupas

Catatan :
Penambahan  atau pengisian udara, dilakukan pada ban sepeda motoro dalam kondisi temperature normal (dingin).