Komponen Motor Starter

Wednesday, January 4th, 2017 - Kelistrikan, Sepeda Motor

Komponen motor starter yang berfungsi sebagai jantung dari motor adalah armature (jangkar) dan kumparan-kumparan yang mengelilingi poros armature dinamakan armature coil (kumparan jangkar). Pada bagian ujung armature yang berbentuk silinder dan terdiri dari sejumlah segmen/bagian tembaga yang dipisahkan oleh isolator mika dinamakan commutator (komutator). Komutator berfungsi agar arus listrik bisa mengalir secara terus menerus ke armature coil melalui carbon brushes (sikat) yang langsung bergesekan dengannya.

Komponen Motor Starter Pada Sepeda Motor

Adapun pembahasan lebih terperinci dari komponen-komponen motor starter adalah sebagai berikut :

a. Field coil (kumparan medan)

Field coil dibuat dari lempengan tembaga dan berfungsi untuk membangkitkan medan magnet (nomor 2a gambar 3). Field coil disambungkan secara seri dengan armature coil (kumparan jangkar), agar arus yang melewati field coil juga mengalir ke armature coil.

Motor starter tipe magnet permanen

Gambar 1. Motor starter tipe magnet permanen

Field coil hanya terdapat pada sepeda motor yang menggunakan motor starter tipe elektromagnet (magnet remanen/bukan permanen). Pada sepeda motor yang menggunakan motor starter tipe magnet permanen tidak menggunakan field coil. Motor starter tipe magnet permanen bentuknya kompak dan bobotnya lebih ringan, sehingga banyak digunakan pada sepeda motor kecil saat ini (lihat gambar 1)

b. Armature

Armature terdiri atas sebatang besi yang berbentuk silindris dan diberi slot-slot, armature shaft (poros armature), komutator serta armature coil (kumparan armature). Armature berfungsi untuk merubah energi listrik menjadi energi mekanik, dalam bentuk gerak putar. (gambar 2 dan gambar 3 nomor 3 dan 3a).

Armature motor starter sepeda motor

Gambar 2. Armature motor starter

Jumlah lilitan armature coil dibuat banyak agar semakin banyak helai-helai kawat yang mendapat gaya elektromagnetik (garis gaya magnet), sehingga tenaga yang dihasilkan cukup besar untuk memutarkan cankshaft (poros engkol)

c. Yoke dan pole core

Yoke (stator) berfungsi sebagai tempat untuk mengikatkan pole core (nomor 2 dan 2b gambar 3). Yoke terbuat dari logam yang berbentuk silinder. Sedangkan pole core berfungsi untuk menopang field coil dan memperkuat medan magnet yang ditimbulkan field coil.

d. Brush (sikat)

Brush (sikat) dibuat dari tembaga lunak, dan berfungsi untuk meneruskan arus listrik dari field coil ke armature coil langsung ke massa melalui komutator (nomor 10 dan 11 gambar 3). Untuk motor starter tipe magnet permanen (tidak menggunakan field coil), brush akan meneruskan arus listrik dari baterai langsung ke armature kemudian ke massa melalui komutator. Motor starter pada sepeda motor ada yang mempunyai dua buah sikat (satu sikat posisitf dan satu sikat negatif) dan empat buah sikat (dua sikat positif dan dua sikat negatif) tergantung dari beban mesin yang akan diputar. Biasanya motor starter dengan empat buah sikat hanya digunakan pada sepeda motor besar.

Komponen Motor Starter Tipe 2 Brush,komponen motor starter,komponen motor starter pada sepeda motor,komponen motor starter planetary,komponen motor starter jenis reduksi,komponen motor starter beserta gambarnya,komponen motor starter tipe dua brush,komponen motor starter beserta fungsinya,komponen motor starter tipe konvensional,komponen motor starter reduksi,komponen motor starter reduksi dan fungsinya,komponen motor starter tipe reduksi,komponen motor starter konvensional dan fungsinya,komponen motor starter beserta gambar,komponen motor starter dan gambarnya,komponen motor starter type konvensional,komponen motor starter beserta fungsi,komponen motor starter dan cara kerja,komponen motor starter berserta fungsinya,apa saja komponen motor starter,komponen motor starter beserta fungsi dan cara kerjanya,nama komponen motor starter beserta fungsinya,komponen utama motor starter beserta fungsinya,sebutkan komponen motor starter beserta fungsinya,bagian komponen motor starter

Gambar 3. Komponen Motor Starter Tipe 2 Brush (sikat)

Pada bagian rumah motor (stator) diikatkan field coil (kumparan medan) dan pole core (inti kutub) yang berfungsi untuk menghasilkan medan magnet. Biasanya terdapat empat buah pole core dan field coil yang mempunyai jumlah lilitan cukup banyak agar medan magnet yang ditimbulkan lebih besar.

Untuk memperbesar momen putar yang dihasilkan motor disamping dengan adanya perbandingan gigi sproket (pinion) pada motor starter dengan gigi sproket pada crankshaft, maka pada salah satu ujung armature terdapat gigi reduksi. Dengan gigi reduksi perbandingan putaran yang keluar/output menjadi lebih kecil, sehingga momen putarnya akan lebih besar.

e. Starter relay/solenoid switch (saklar magnet starter)

Starter relay (solenoid switch) pada sepeda motor ada yang sederhana dan yang mengadopsi dari starter relay yang digunakan pada mobil seperti jenis pre-engaged starter (starter relay langsung dipasangkan di bagian atas motor starter).

Starter relay yang sederhana maksudnya adalah sejenis relay biasa yang hanya terdiri dari sebuah kumparan dan empat buah terminal dan ditempatkan terpisah dari motor starter. Starter relay ini pada umumnya digunakan pada sepeda motor berukuran kecil.

Relay starter sederhana dan rangkaiannya

Gambar 4. Relay starter sederhana dan rangkaiannya

Starter relay (solenoid switch) jenis pre-engaged starter umumnya terdapat pada sepeda motor besar. Solenoid ini bertugas seperti relay, menghubungkan arus yang besar dari baterai ke starter motor (melalui moving contact atau plat kontak yang bisa bergerak karena adanya kemagnetan) dengan bantuan sejumlah kecil arus listrik yang dikontrol dari kunci kontak.

Terdapat dua kumparan dalam starter jenis pre-engaged, yaitu pull-in coil dan holding coil. Pull-in coil bertugas menarik plunger melawan spring (pegas) hingga kontak terhubung, dan holding coil bertugas memegang (hold) plunger pada posisi tertarik agar pengontakan tetap berlangsung. Shift lever (tuas penggerak) bertugas pula untuk menggeserkan (shifting) gigi pinion (pinion gear) motor starter ke depan hingga terkait dengan flywheel gear (roda gila).

Gambar potongan pre-engaged starter

Gambar 5. Gambar potongan pre-engaged starter

Overrunning clutch/starter clutch (kopling starter) dan gigi pinion bertugas menyalurkan torsi (tenaga putar) yang dihasilkan motor starter ke flywheel (roda gila) dan mencegah terjadinya putaran yang berlebihan (overrunning) akibat terbawa oleh berputarnya poros motor starter saat mesin telah hidup dan perkaitan antara gigi pinion dan flywheel masih terjadi.

Komponen – komponen motor starter tipe dua brush (sikat) secara detil dapat dilihat pada gambar 3 diatas.